Jangan Coba-Coba Kerja Jadi Tour Leader, Nanti Ketagihan!

Jangan Coba-Coba Kerja Jadi Tour Leader, Nanti Ketagihan!

Hi, I hope everything goes well, sama kaya keadaan gue di malam hari ini yang Puji Tuhan sangat baik. Gue baru aja nyelesain beberapa pendingan kerjaan langsung lanjut nulis artikel ini buat ngelunasin janji gue di instagram yang mau ceritain tentang suka duka jadi tour leader Dwidaya.

View this post on Instagram

My job as Tour Leader ☺️ Dulu, waktu kecil gue pernah nonton film yg ceritanya ada cewe yg kerjaannya bawa orang jalan-jalan dan pegang bendera kemana-mana. Terus cewe itu keliatannya ribet banget ngurus ini itu, bawa barang kiri kanan, ngebantuin orang-orang yg pergi sama dia. Dan setelah gue selesai nonton filmnya, itu pertama kali gue tau ada kerjaan yg enak begitu. Iya, nama kerjaannya Tour Leader. Dari namanya aja udah ketauan kan, kalo kerjaannya itu memimpin jalannya sebuah tour. Emang asik sih, asli. Berkat kebaikan Tuhan, gue sekarang punya pekerjaan itu. Gimana kerjaan yg sebenernya, Li? Seru? Weeeits, jangan ditanya. Gak jarang temen gue WA atau reply story gini : "Gila, asik ya kerjaan kek lu. Jalan-jalan mulu!" Mungkin muka happy gue gak akan pernah bisa bohongin siapapun gimana gue ngerasa begitu diberkati karena kerjaan ini. Tapi kalian tau kan, buat setiap apapun yg kalian mau pastinya butuh perjuangan buat dapetin itu. Begitu juga buat setiap hak yg kita terima pasti ada tanggung jawab di baliknya. Seru nih kek ya kalo gue nulisin tentang suka duka jadi Tour Leader. Kira-kira kalo gue cerita lengkap di ceritaliana.com pada mau baca gak ya? πŸ˜† Lagi-lagi great shoot taken by @joe_haliem πŸ‘ *P.s: Jangan salfok sama muka cowo yg di belakang gue ya, itu peserta tour gue kemarin πŸ˜‚

A post shared by L I A N A (@lianawati17) on

Sekarang gue udah gak kerja jadi karyawan kantoran lagi nih guys. Terakhir gue berani mengambil keputusan buat melepaskan job as digital marketing Ezytravel.co.id di Januari 2018 kemarin dan kembali pulang ke Bogor. Sekarang gue jadi anak rumahan lagi dan pengangguran freelancer yang gak mesti kerja di kantor.

Eits, namanya juga freelancer ya, gak ada ikatan khusus antara gue dengan kantor. Gue bisa kerja di lebih dari satu kantor dan kerja dari mana aja biar kaya kerjaan orang-orang jaman now. Setelah resign dari kantor pertama gue itu, sekarang gue dibayar buat jadi freelance content writer and editor di aplikasi pencari tempat, Cari Aja.

Gue juga lebih fokus belajar jadi blogger dan ngembangin usaha online gue bareng temen-temen. Itu serunya jadi freelance tapi pendapatan gue gak pasti kaya waktu gue kerja kantoran kemarin, tiap bulan dapet nominal gaji yang pasti, BPJS dibayarin, gak perlu bayar kuota internet buat kerja.

Tapi semua kekurangan itu ketutup dengan bahagianya gue karena bisa ambil job dari kantor lainnya. Termasuk kantor lama gue, Dwidayatour. Anaknya susah move on sih!

 

tour leader Dwidaya
Foto bersama di Ruins of St Pauls, Macau

 

Lebaran kemarin gue kerja 7 hari aja as tour leader Dwidaya. Leading group tanggal 12-18 Juni 2018 ke Hong Kong Shenzhen Macau. Asli sih, dari sekian banyak kerjaan yang pernah gue cicipi, ini kerjaan yang paling gue suka. Rasanya gue mau tour leader itu jadi main job gue ajaΒ πŸ˜†

Emang kaya gimana sih Li kerjaannya?

Nah, sebelum gue cerita lebih jauh. Gue mau share dulu sama kalian, sebenernya apa sih tour leader itu karena beberapa dari kalian pasti masih bingung apa bedanya tour leader dengan local guide.

Here we go!

 

Apa sih bedanya Tour Leader dan Local Guide, Li?

Tour leader itu pemimpin tour guys, orang yang membawa rombongan tour dari negara asal ke negara tujuan sampe balik lagi ke negara asal. Tour leader itu bertanggung jawab atas semua pesertanya, dia harus memiliki kemampuan berkomunikasi yang baik, bisa guiding (memandu perjalanan), pandai improve, punya sense of humor (walaupun kadang gue garing πŸ˜‚), kudu antusias dan punya passion sama kerjaan ini, fleksible sampe harus peka.

Iya, peka. Namanya gue akan ngurus 1 rombongan tour, kalo ada yg keliatan sakit, atau unhappy, atau lainnya, kita harus tau gimana cara mengatasinya.

 

tour leader Dwidaya
Mr Thana, local guide Bangkok waktu guiding di Grand Palace

 

Nah, kalau local guide itu adalah orang yang bertugas buat ngejelasin tentang suatu tempat. Biasanya si tour leader akan berkerjasama dengan local guide,Β mereka akan bertemu di bandara negara tujuan. Nanti kemana-mana, si local guide yang akan atur itinerary di lapangan, telepon restoran untuk makan, bantu check in hotel tapi untuk pembagian kamar tetep dikerjain sama tour leader-nya. So, beda negara akan beda local guide.

Sekarang gue sendiri kerja as tour leader Dwidaya dari 2015. As you know guys, Dwidaya itu travel agent terbesar di Indonesia, ada lebih dari 120 cabang di Indonesia, Hong Kong dan Sydney. Produk yang dijual, selain tour dan paket wisata ada tiket pesawat, hotel, pengurusan dokumen sampe admission ticket.

Dulu gue memulai karir di sini setelah lulus kuliah D3 Komunikasi di IPB, masuk Ezytravel.co.id part of Dwidayatour. Sambil melanjutkan S1, gue kerja dan ambil job as tour leader Dwidaya juga. Pertama kali bawa tour gue ke Malaysia – Singapore di 2015, bener-bener mulai dari bawah guys sampe akhirnya gue dipercaya bawa tour ke China di Lebaran 2017 kemarin.

 

tour leader Dwidaya
Bawa tour pertama kali ke Malaysia Singapore (Lebaran 2015)

 

Tapi buat jadi tour leader Dwidaya itu gak semudah kaya yang ada di pikiran kalian guys! Gue perlu ikut 2x tahap audisi, di-training, ada peniliaian dari peserta tour juga dan ya.. kalian perlu siap mental dan ngurus beberapa hal sebelum keberangkatan.

 

tour leader Dwidaya
Foto bersama group di Halong Bay, Hanoi, Vietnam

 

tour leader Dwidaya
Tour ke Bangkok – Pattaya & Phuket. Ini jaman Wat Arun masih renov di 2016

 

Dulu gue masih belum bisa atur waktu, buat bikin prakarya luggage tag, lebel dompet dan cover paspor, isi embarcation card, semuanya dilakuin mepet-mepet haha apa lagi pengalaman gue tahun lalu pas bawa tour ke Hong Kong – Macau, tanggal 20 Juni 2017 gue sidang skripsi di Paramadina dan tanggal 21 Juni 2017 gue bawa tour ke Hong Kong – Macau selama 6 hari.

Praise the Lord, semuanya berjalan lancar dan berkat kebaikan Tuhan, penilaian kerja gue dari peserta tour juga OK sampai akhirnya gue masih dipanggil untuk buat jadi tour leader Dwidaya tahun ini.

View this post on Instagram

September β€’ Bulan yang gak gue sangka-sangka jadi bulan paling sibuk sampai malem ini. Puji Tuhan dalam 30 hari ini gue dikasih kesempatan buat bawa grup backpacker ke Singapore dan Kuala Lumpur sampai grup tour full service ke Hong Kong plus gue maju buat sidang skripsi dan kemarin, iya, tepat kemarin di tgl 29 September gue daftar wisuda dan itu artinya gue udah menyelesaikan kewajiban gue sebagai mahasiswa ilmu komunikasi paralel di Universitas Paramadina. Gue hampir keteteran waktu, tidur cuma 4-5 jam, balapan ngerjain skripsi, ngerjain kerjaan kantor, belajar destinasi tour, semua gue lakuin kaya gak kenal lelah. Padahal, gue juga masih manusia biasa, sama-sama cape, kesel sama diri sendiri sampe gue lupa makan sehari cuma sekali haha Dan Kalian musti tau, ini semua ga mungkin bisa gue laluin sendiri. Ini semua terjadi cuma karena berkat Dia yg selalu beri gue kekuatan, semangat, kemampuan buat jalanin yang bikin gue bisa melangkah sejauh ini. Dan Dia kirimin gue orang-orang baik yang selalu support gue dalam berbagai bentuk. Ada yang kasih banyak waktunya buat bantu skripsi, kerjaan kantor sampe nemenin gue urus ini dan itu. Dan yang paling gue syukurin itu, setelah gue melanglang buana kemana-mana, malem ini gue masih bisa kumpul sama orang-orang yg gue kasihi. Walau sebenernya hari ini wacananya gue sama nyokap ke Bogor buat beli barang, udah banyak checklist yg mau dibeli cuma apa daya, mobil koko yg gue setir tiba-tiba mati dan gue panik langsung tlp papa. Papa dateng, dugaan sih karena accu-nya udah harus ganti. Eh, pas di oprek-oprek sama koko dan montir ternyata dynamo-nya. Entah apa penyebabnya, tapi malem ini gue seneng. Kapan lagi bisa satu mobil bareng papa, mama dan koko? Thank you God, every day I feel so blessed 😊 Juga terima kasih buat semua orang-orang yang udah sayang dan support gue. How I love you all! Btw ini foto fav gue selama bawa grup ke HK kemarin, picture taken by Bu Jenny πŸ˜€ #historyoftheday #thankful #blessed #disneyland #hongkong #instagoodmyphoto #photooftheday

A post shared by L I A N A (@lianawati17) on

Mampir yuk ke cerita gue waktu jalan-jalan ke Hong Kong

 

Suka Duka Menjadi Tour Leader Dwidaya

Gue yakin setiap kerjaan yang gue dan kalian kerjain pasti ada suka dan dukanya. Iya, pasti. Itu gak mungkin bisa kita hindari. Nah, hal apa aja sih yang bikin gue suka-sesuka-sukanya sama kerjaan yang satu ini?

1. Jalan-Jalan GRATIS

Ya itu guys, gak jarang temen gue kirim pesan di WA atau bales story gue dengan: β€œEnak ya elu, jalan-jalan mulu kerjaannya. Duit dari mane itu?” haha gue sih udah biasa sama pertanyaan kaya gitu, paling gue jawab β€œGue kerja nih”. Walau kerja dan jalan-jalan itu beda tipis hihi

So, kalo kalian kerja as tour leader ya pastinya akan sering jalan-jalan, GRATIS bahkan dibayar. Soal bayarannya, lumayan banget buat gue yang masih terhitung anak bawang yang baru bawa Asia aja. Kalau bawa tour gini, gue dapet uang saku dari kantor, uang makan (kalau tidak termasuk di itinerary) dan uang tip dari peserta tour.

Dapet jalan-jalan gratis aja gue udah bersyukur banget guys! Gue ngerasain semua fasilitas yang peserta tour gue rasain, naik full service airlines, tidur di hotel berbintang, makan enak, kemana-mana naik transportasi yang nyaman, ikut acara tour yang menarik, sampe ada rekan local guide yang bantuin kerja selama bawa tour.

Only by His grace gue bisa menikmati semua berkat karunia yang diberikan πŸ™‚

 

2. Dapet Keluarga Baru

Setiap kali bawa tour, 1 group yang gue bawa paling sedikit 22 orang dan paling banyak 29 orang yang terdiri dari beberapa keluarga. Bisa kebayang kan betapa banyaknya kontak peserta tour di HP gue? Haha

Ini hal yang gue suka, asli. Buat yang kenal gue pasti tau kalo gue itu anaknya seneng banget ketemu banyak orang apalagi kenal dengan orang baru. Dengan kerja as tour leader Dwidaya ini, gue selalu ketemu dengan peserta tour yang akhirnya jadi keluarga baru. Ada aja yang akhirnya jadi akrab dan masih kontakan sampe sekarang.

View this post on Instagram

Hi, ini foto gue dan @chindylam. Salah satu peserta tour waktu gue leading group ke HSM (Hong Kong – Shenzhen – Macao) di libur Lebaran kemarin. Puji Tuhan setiap gue leading group, pasti ada aja peserta yang asyik dan jadi akrab. Misalnya ya Chindy ini. Waktu kemarin foto pertama di Window of the world (hari ke-2 tour) terus kami menghabiskan waktu bersama di Disneyland dan Ocean Park. Gak cuma sampe situ aja, kita juga explore ke Citygate Outlet barengan. Gue bersyukur banget buat setiap kesempatan yg Tuhan kasih. Buat teman baru, keluarga baru dan tentunya pengalaman baru. Btw, udah gak sabar nih Chind buat ketemu di kesempatan-kesempatan berikutnya 😊 Best picture taken by @joe_haliem πŸ‘πŸ‘ Tags: #exploreshenzhen #shenzhen #windowoftheworld #enjoyholiday #dwidayatour #hsm #shenzhentour #tourleader #instatravel #storyoftheday #exploretocreate #visualoflife #instagood #photooftheday #travelphotography

A post shared by L I A N A (@lianawati17) on

Ada peserta tour yang seusia gue, terus berteman di sosmed, komunikasi aktif via WA sampai janjian buat ketemuan dan makan bareng. Gue seneng banget bisa punya keluarga baru setiap kali kerja, gue belajar banyak hal dari mereka. Banyak temen jadi banyak rejeki bukan? Gak menutup kemungkinan juga kalau jodoh gue itu ada di antara mereka bukan? *TLbaper

 

3. Melatih Kesabaran dan Mental

Nah ini nih yang paling terpenting. Gue jadi orang yang sabaran banget! Asli.

Gue selalu memposisikan diri gue kalo gue jadi si peserta tour. Pasti pengen mendapatkan pelayanan yang OK dan semua yang terbaik. Secara kan bayar tour itu engga murah shay, apa lagi kalo gue bawa tour pas high seasons, harga tour bisa 2x lipet dari harga normal. Makanya gue akan kasih yang terbaik buat peserta tour gue. Dan gue anggap mereka itu as familyΒ jadi gue gak mau ada yang hilang, ada yang sakit atau ada yang kenapa-kenapa. Gue akan selalu ada dan jagain peserta tour gue.

Peserta tour aja gue jaga, gimana perasaan gue ke lu coba?

Dan jadi tour leader Dwidaya itu bikin gue makin terlatih mentalnya. Gue ngerasa jadi orang yang lebih berani, mandiri, tahan banting, so gue jadi biasa aja, gak panikan dengan kerikil-kerikil kecil yang kadang ada aja selama gue bawa tour. Karena kerja bawa tour gini tuh buat awal-awal pasti learning by doing banget. Kalian akan bener-bener belajar pas di lapangan, pas tau situasi sesungguhnya kek mana.

 

4. Meningkatkan Kemampuan Personal

View this post on Instagram

β€’ Travel brings power and love back into your life – Rumi β€’ Puji Tuhan libur Lebaran kemarin masih dipercaya buat lead group Dwidaya Tour selama 8 hari ke China. Pengalaman yang super seru! Bersama 24 happy customer, kami menjelajah Beijing, Suzhou, Hangzhou, Wuzhen sampai Shanghai. Merasakan sensasinya naik bullet train, makan makanan Chinese Food (like pecking duck, beggar chicken, babi hong πŸ˜‚) langsung di negaranya, eits gak cuma itu bahkan kami juga menyantap Thai food saat di Shanghai. Ada banyak cerita seru yang perlu dibagiin! Hari-hari jadi makin asyik setelah jalan bareng ke China tgl 23-30 Juni 2017 lalu, tamu suka dengan perjalanannya, mereka happy, gue jadi happy dan bikin hari-hari kami lebih semangat πŸ˜‰ Traveling itu bener-bener kasih kalian kekuatan baru dan membawa kembali cinta dlm hidup kalian. Yuk traveling bareng! #chinatour #china #templeofheaven #chinadestinations #explorechina #beijing #holiday #tour #tourleader #dwidayatour #enjoyholiday #photooftheday #instatravel #happyday #traveler #beautifulchina #southeastasia #exploreasia

A post shared by L I A N A (@lianawati17) on

Nah, ini kesukaan gue berikutnya, dengan bekerja as tour leader Dwidaya, kemampuan personal gue juga ikut meningkat guys! Gue jadi lebih mudah beradaptasi dengan peserta tour gue which is mereka adalah orang-orang yang baru gue kenal. Gue juga jadi fleksible, bisa kerjasama dengan local guide yang kebanyakan juga baru gue kenal pas ketemu di negara tujuan.

Kemampuan public speaking juga meningkat karena gue harus sering-sering briefing dan guiding peserta tour. Yang paling penting sih kemampuan bahasa gue guys, apa lagi kalo di bandara atau hotel, gue harus pake bahasa Inggris. Anyway, karena kerjaan ini juga gue akan ambil les bahasa Mandarin. Harapannya tiap bulan jadi bisa bawa tour ke ChinaΒ πŸ˜†

Gue juga suka kerjaan ini karena tiap negara yang dikunjungi punya cerita dan sejarah yang beda-beda, itu artinya gue akan selalu dapat pengetahuan baru. Apa lagi gue juga bisa tau gimana lingkungan dan kebiasaan orang lokal.Β Dan yang paling seru ya, bisa ketemu banyak orang asing, lumayan cuci mata liat bule-bule ganteng haha

Mau ke Korea? Jangan lupa berkunjung ke tempat wisata di Jeju ini ya!

 

Nah, sama seperti pekerjaan lainnya, paketannya lengkap ada suka dan duka. Tapi karena gue bener-bener passion for this job jadi semua duka ya gue anggap biasa aja. Sama kaya idup, masa seneng-seneng aja pasti ada sedihnya juga. Jadi gue anggap ini memang hal yang biasa dan ya gak apa-apa, toh pasti akan selalu ada dan semua duka pastinya bikin gue makin dilatih mentalnya.

Sepanjang pengalaman gue kerja as tour leader Dwidaya, duka yang pernah gue rasain ya cuma sebates ini -yang ga ada apa-apanya dibanding dengan suka yang gue terima- :

1. Peserta Tour yang Antik

As I mentioned before, namanya peserta tour ya pasti mau yang terbaik. Orang dia udah bayar kan, apa lagi bayarnya gak murah.

View this post on Instagram

Hello from Hong Kong πŸ™‹ Hari itu kami berkesempatan untuk berkunjung ke Tian Tan Buddha (lebih dikenal dengan sebutan Giant Buddha) yang menjadi icon Lantau Island yang konon katanya menjadi patung Buddha terbesar di Asia, terbuat dari perunggu dengan tinggi 34 meter dan berat 250 ton. Kata Bu Jenny, patung ini menghadap ke arah Beijing, mungkin karena feng shui-nya bagus. Patung yang dibuat selama 10 tahun ini dan diresmikan pada 1993 lalu memang sangat menarik perhatian. Apalagi sejak adanya cable car yang memudahkan kami dan wisatawan lainnya untuk berkunjung. Ehiya, untuk mencapai Giant Buddha ini kami naik cable car yang panjangnya 5,7 km selama kurang lebih 25 menit. Sepanjang jalan kami gak bosen sama sekali karena dari ketinggan, mata Kami disuguhkan pemandangan indah dari bangunan-bangunan megah perkotaan, laut dan gunung negara Hong Kong. Dan ini saya beserta happy customer di grup 06 days Hong Kong Macau + Disneyland mulai dari tgl 21-26 September 2017 πŸ˜„πŸ˜„ πŸ“· by Bu Jenny (local guide HK) So, kapan kita jalan-jalan ke sini bareng? #hongkong #explorehongkong #ngongping #tiantanbuddha #lantauisland #enjoyholiday #dwidayatour #instatravel #happyfamily #photooftheday

A post shared by L I A N A (@lianawati17) on

Nah, oleh karena itu jadinya pasti ada aja peserta tour yang antik. Entah dia mau dapet pelayanan extra, atau dia adalah orang yang haus akan informasi jadi setiap hal gue ditanya-tanya terus, atau dia anggap gue adalah orang yang super jadi harus bisa mengerjakan semua hal dengan cepat dan benar.

Terakhir gue pernah sedih sampe mewek karena ada peserta tour yang super antik dan minta di-service banget banget. Gue kalo gak dikeluarin nangisnya, worryΒ malah nanti mewek di depan peserta tour. Kan berabe ya jadinya, nanti mereka ngomongin gue “Masa ini tour leader-nya cengeng” HAHA. Akhirnya gue telepon nyokap mewek-mewek dan cerita ke satu senior gue yang jadi tempat curhat (sampe sekarang) dan akhirnya gue lega, selega-leganya.

 

2. Kurang Tidur

Kurang tidur adalah yang menakutkan buat gue karena dulu jaman kuliah gue pernah kurang tidur dan kurang makan sampe akhirnya gue vertigo. Gue itu kebo baget, kudu tidur cukup minimal 5 jam sehari dan kalo cape banget gue bisa tidur 10 jam dalam 1 hari.

 

tour leader Dwidaya
Jalan-jalan ke Ocean Park Hong Kong cuma buat numpang tidur aja!

 

Itu foto kemarin pas gue bawa tour HSM, peserta tour dan gue tepar di hari ke-6 pasΒ itineraryΒ ke Ocean Park Hong KongΒ πŸ˜‚

Kalo bawa tour gini nih, gue pasti akan tidur paling malam dan bangun paling pagi. Tidur malam karena ajak peserta tour keluar cari makan sekitaran hotel atau explore tempat lainnya dan bangun paling pagi untuk sarapan duluan dan memastikan semua peserta tour udah bangun dan sarapan sebelum pergi dari hotel.

Ini sebetulnya gak masalah-masalah banget buat gue karena paling kurang tidurnya cuma beberapa malam aja, yang penting gak kurang makan jadi gue akan selalu berbekal makanan buat jaga-jaga kalo gue baperan laparan. Akibatnya gue akan sering jajan ke minimart terdekat hotel, godaannya itu jajan snack-snack lucu yang gak dijual di Indo haha

tour leader Dwidaya
Wajah bahagia dan kurang tidur pas bawa tour HSM

Nah itu dia cerita tentang kerjaan gue as tour leader Dwidaya. Gue bersyukur banget buat semua yang udah Tuhan kasih ke gue, buat setiap kesempatan dan berkatnya sampai gue bisa melangkah sajauh ini. Gue suka kerjaan ini, bener-bener suka, asli, karena kerjaan ini bikin gue selalu berkembang.

Sekali bawa tour rute Asia aja udah cukup meng-cover gaji sebulan gue waktu kerja di kantor sebelumnya dan nutup gaji gue kerja as freelance content writer. Makanya gue akan meningkatkan kemampuan personal gue biar semakin sering dipanggil buat bawa tour dan bisa naik kelas ke destinasi lainnya selain Asia.

Tertarik juga sama kerjaan ini, guys?Β Jangan coba-coba kerja jadi tour leader deh, nanti ketagihan!Β πŸ˜›

Selamat menikmati hidup, jangan lupa cerita!

 



174 thoughts on “Jangan Coba-Coba Kerja Jadi Tour Leader, Nanti Ketagihan!”

  • Wah asik banget yah dapet pengalaman as tour leader. Seru tuh bisa dapet personal skill sama pengalaman ketemu peserta antik. Hahaha. Besok-besok gue nyusup ah jadi peserta, mau jadi peserta antik biar Mbak Lia nangis lagi πŸ˜›

    • haha asyik mas, asli. pengalamannya beda-beda terus wkwk
      bisaaa aja haha udah mulai terlatih mas sama peserta peserta tour yang antik :p

    • Haloo pagi kaka, mau nanya dong kaka, mungkin ada kerabat, teman atau partner untuk bisa nge-private guide trip ke asia, ketempat blusukan gitu, naek sleepbus, naek MRT, tidur di hostel, pokoknya banyak jalannya hehe..Pengen banget jalan sendiri tapi ga berani hahaha. Boleh share email ya kak. Makasi πŸ™‚

      • Hi Anggi, thank you for visiting my blog πŸ™‚

        Ada, pas banget sesuai yg kamu mau. Cuma sekarang lagi belum running lagi karena lagi pandemic.
        Setelah pandemic selesai, mungkin bisa kontak lagi ya buat aku share kontak orangnya.

        Thank you!

  • Bisa aja lho, Teh ada ikatannya dengan kantor, kantor sendiri..hehe Dan rumah bisa dijadikan kantor, gpp rumah-rumah sendiri..wkwk

    Lihat foto-fotonya beuh asik banget, jadi pengen ikutan nih, Teh πŸ˜€
    Seru banget bacanya juga, kok jadi serasa pengen kaya teh Liana euy..hehe. Tapi suka duka mah pasti ada ya, Teh. Dan senangnya juga jadi punya banyak bahan untuk diceritakan ya, Teh.

    Apapun saat ini keputusannya, yang penting selalu ada waktu untuk bercerita ya, Teh.

    Sehat terus dan terus berbagi cerita πŸ™‚

    • iyap betul kak. seneng banget bisa kerja dimana aja cuma minus ketemu temen kerja yang bisa saling becanda aja.
      kerja freelance ya itu plus minusnya.

      yuhu, kali-kali kamu tertarik kak πŸ˜€
      walau kerjaannya cape tapi nagih!

      amin amin, nuhun pisan ya kak.
      doa yang sama untukmu, sehat terus dan jangan lupa cerita!

      • Wah mantep bener , kak saya dari sekolah pariwisata mau ngikutin jejak abang saya sama seperti kakak , yang saya mau tanyakan kakak di dwidaya tour awal jadi ticketing dlu baru jadi tour leader. Apa dlu jadi ticketing dan sekarang jadi tour leader + ticketing juga?
        Soalnya abang saya ticketing juga + tour leader juga kak ,bagaimana dengan kakak? Terima kasih

        • Oh I see!
          dulu aku di marketing digitalnya di anak perusahaan Dwidaya, Dhik.
          sebetulnya posisi apapun kamu, ada kesempatan buat jadi TL. asal semangat dan banyak belajar ya πŸ™‚

          Good Luck, Dhika!

    • yuhu, kerjaan ini paling asyik buat aku saat ini kak πŸ˜€
      gpp, yg penting ada pengalaman ya.
      aku juga di kantor lama sempet beberapa kali bawa open trip domestik dan ndak dibayar.
      dikasih jalan-jalan gratis aja udah seneng >.<

  • Baca artikel Mbaknya, Gue terinspirasi buat resign juga hahahha. Wah seru banget kayaknya jalan2 terus apalagi GRATIS. Nice share Mbak 😊

    • haha jangan resign dulu mas kalo belum ada gantinya. nanti kalo jadi pengangguran berabe πŸ˜€
      ini salah satu trik mas biar bisa jalan-jalan gratis terus hihi

  • Seru banget jadi tour leader ya mbak Li. Aku jadi mupeng deh.
    By the way, lebih enak mana, jadi freelancer atau jadi karyawan tetap? hihi
    by the way, kalo butuh asisten tour leader, aku daftar yak

    • weits, jangan ditanya Mbak Ika. seru seru sedhap hihi
      plus minus mbak Ika, di satu sisi freelance enak bisa bangun siang terus tapi ga ada rekan kerja buat bercanda haha

      siap! nanti kalo butuh aku calling2 ya πŸ˜€

  • mba seru banget baca cerita dibelakang layarnya jadi tour leader. Emang kalo nggak tahu yang terlihat cuma enaknya jalan gratis dan dapat fasilitas mewah sesuai trip yang di bawa. Tapi menurutku yang paling susah itu “ngemong” grup ya karena karakter orang emang beda, apalagi yang rewel. Bakalan jadi pembaca setia blog mu nih hehehehe suka ceritanya yang antimainstream

    • iya bener banget Mbak Fika, keliatannya aja enak, padahal mah menyatukan pulahan karakter itu ndak mudah.
      tapi semua kekurangan ketutup sama seneng yang aku terima hihi

      terima kasih buat apresiasi dan waktunya sudah mampir πŸ™‚
      kalo jalan2 lagi, jangan lupa cerita ya Mbak Fika!

    • iya, benefitnya itu Uni Yeni. seru ya kerja sambil jalan-jalan makanya aku suka banget πŸ˜€
      sama-sama Uni Yeni, seneng artikelnya kalo bisa nambah info hihi

  • nggak kebayang cewek secantik mbak liana ini begitu aktif di dunia tour ya,…..emang sih banyak kegiatan disana bia ketemu crew, temen temen yang bisa di ajak nyelvie bareng , apa lagi disana ada tanda tanda cinta lokasi ,huuu pasti seru….

    • whahaha ini bisa aja si mimin Triknews.id πŸ˜€
      dunia tour itu luas dan seru banget min, suka banget sama hal ini karena ya itu kita akan selalu berkembang kalo berkecimpung di dalamnya *tsah!

      eits, cinlok?
      aduh nanti saya jadi baper nih mas haha

    • Walau umurku masih muda dan aku sekarang masih kelas satu SMA tapi cita-cita aku pengen jadi Tour Leader jadi makin gede ka setelah baca cerita seru kaka:)
      Dan kayanya aku harus lebih giat belajar lagi ya ka biar bisa jadi Tour Leader apalagi dalam bahasa, karena demi apapun bahasa inggris ku minim banget wkwk…
      Sukses terus buat kaka ya:)

      • hi Anisa, makasi udah mampir ya πŸ™‚
        gpp masih minim, aku juga masih belajar kok. yuk skrng pake waktunya buat belajar biar lebih lancar. semangat terus ya!

        amin, sukses selalu untuk kamu, Nis πŸ˜‰

  • Wah enak ya.. Kerjanya liburan terus mba klo jd tour leader..
    Btw tanggal segitu kehongkong atau luar negeri tiketnya naik drastis kaya tiket pesawat domestik ndak ya?

    • Puji Tuhan mas Her, dapet kerjaan yang asyik begini hihi
      Sama Mas Her, harga tiket tinggi kaya domestik karena banyak orang rebutan buat liburan dan banyak yang udah pesen dari jauh-jauh hari.

  • Aku ada temen yg kerja di agen travel lokal (biasanya disewa buat study tour sekolah gitu) biasanya jadi TL (tour leader). Tugasnya ya ngatur-ngatur transport, hotel dsb. Tapi begitu sampai di daerah tujuan (biasanya Bali), dihandle oleh Local Guide sana yg bagian menjelaskan soal ini itu, ngatur waktu dsb. Kira-kira mirip sama kak Li kan ya? Lha kalo udah diatur guide, tugas TL-nya gimana tuh kak?

    • iyap betul mas, itu kerjaanya sama kaya aku (tour leader).
      nah kalo udah sampe destinasi tujuan, kan local guide yang kerja buat jelasin tempat wisatanya, tour leadernya biasanya jagain tamu jangan sampe ada yg hilang atau mencar terlalu jauh.
      selain itu, TL juga bisa enjoy nikmatin wisata sambil kerja hihi
      nanti biasanya lanjut kerja pas di hotel untuk bagi kamar (atur kamar berdekatan per keluarga, atur kursi di pesawat, atur tempat makan kalau makannya set menu) pas di tempat wisata bantu guide bagi2 tiket masuk wisata dan map.
      kurang lebih gitu mas pas di lapangan πŸ™‚

  • Bisa kebayang gimana serunya jalan jalan juga gimana makan ati pas dapet peserta tour yang rewel. Tapi salut jadi bisa tahan banting ngejalanin pekerjaan sebagai tour leader

    • wah, makasih banyak kak buat apresiasi dan pengertiannya hihi
      kadang makan ati udah gak dirasain karena banyak yg nyenenginnya, jadi enjoy aja πŸ™‚

  • hahaha.. lo emang cinta bgt sama pekerjaan tour leader ya li. Good, daripada jadi digital marketing fokusin aja di tour leader li, ikut sekolah resminya atau badan tour leader gitu biar dapet sertifikat internasionalnya “I don’t know” pastinya adasih sertifikasi profesional gitu.
    Fokusin tau, jadiin karir, bikin komunitas, buat kelas “how to be a worldclass tour leader” sendiri, bikin jasa tour leader sendiri yang bisa ditawarkan ke OTA atau tour & travel. Daripada bikin trip, mending fokusin ke jasa tour leadernya tau..

    goodluck!

    • wah, mantap. keren asli!
      ini nih yang gue seneng kalo bisa diskusi sama lo, Dhit! haha
      makasih sarannya ya, sekarang gue mau lancarin bahasa inggris dan mandarin dulu. sambil gabung di komunitas TL gitu, dhit.
      namanya ITLA, dulu sempet diinfo sama Bu Irene.

      btw thanks banget Dhit buat saran dan udah mampir.
      sampe ketemu lagi, atau lu nanti jadi tamu gue ya buat gue leading ke luar negeri haha πŸ™‚

      good luck too and Gbu more πŸ™‚

  • aseli
    selain jadi guru, dulu aku sempet pengen jadi tour leader
    sama2 nerangi sesuatu, hehehe
    asyiknya bsia jalan2 dan aku suka banget sama tour leader yg punya kemampuan bawa suasana jalan2 jadi seru dan gek bosen
    ini kayak pedagogik sih tapi lebih andragogik karena yg dihadapi orang dewasa meski ada anak2 juga
    gak gampang dan salut banget sama tour leader
    klo local guide aku pernah beberapa kali pas temenku yg punya rental gak bisa nganterin tur ke dalam kota
    asyik juga nemu banyak karakter dan bener mbak, antik-antik hehe

    • wah, keren mas. berarti sekarang aktif ngajar jadi guru ya mas?
      terima kasih sharingnya ya mas πŸ™‚

      betul, gampang-gampang susah punya kerjaan kaya gini karena harus pinter-pinter menghidupkan suasana apa lagi untuk perjalanan yang memakan waktu lama buat ke suatu tempat.
      semua keseruan, kedisiplinan acara juga banyak dibantu sama tour leader dan local guidenya.
      biasanya kedua orang ini saling mengisi agar acara tour asyik dan gak bosen.

  • Mantaaaab Mba……seneng banget bisa sering jalan2……..pasti bentar lagi tulisan di blog bakalan makin sering muncul nih…..semangat Mba πŸ™‚ πŸ™‚

    • hihi iya pak, stok tulisan banyak tapi waktunya masih terbatas.
      terima kasih sudah mampir pak, sebentar lagi bakal ada postingan terbaru juga πŸ™‚

  • Jadi TL itu melelahkan hahahahah. Tapi kita kudu pinter ngatur waktu, kesehatan, berkomuniask dengan banyak orang yang beda-beda; pokoknya kudu aktif. Selain itu dari banyak orang, kadang mereka masih belum bisa membedakan tugas TL dengan Pemandu. Dikira sama, padahal kalau secara pekerjaannya berbeda πŸ˜€

    • IYES, BETUL SEKALI MAS! haha
      memelahkan banget tapi asyik, seru, seneng jadi lelahnya bikin nagih πŸ˜€
      bener, makanya di awal aku share apa bedanya.
      ahiya, kali-kali masnya mau liburan semoga nanti bisa jumpa dan aku yg leading groupnya πŸ™‚

    • IYES, BETUL SEKALI MAS! haha
      melelahkan banget tapi asyik, seru, seneng jadi lelahnya bikin nagih πŸ˜€
      bener, makanya di awal aku share apa bedanya.
      ahiya, kali-kali masnya mau liburan semoga nanti bisa jumpa dan aku yg leading groupnya πŸ™‚

  • Kelihatannya kamu sangat menikmati ya kerjaan ini
    kelihatan di foto terakhir, kelihatan hepi banget dan makin cantik..

    pekerjaan apapun emang akan menyenangkan ya kalau dinikmati
    bukan soal gajinya, tapi soal bagaimana kita menikmatinya

    sukses terus ya Li, jangan lupa istirahat dan makan biar tetap segar

    • bukan cuma keliatannya daeng, aslinya juga gitu πŸ˜€
      beneng banget, setuju sama kata daeng. yang penting menikmati pekerjaan itu, kaya daeng yang menikmati kerjaan daeng yg sekarang.

      amin dan terima kasih buat doanya.
      doa yang sama buat daeng, jangan lupa pulang ke Makassar hihi
      sehat selalu dan bagi-bagi cerita selama kerja di Papua ya daeng! πŸ™‚

  • Emang kerja yang sesuai dengan passion itu kerjaan paling enak sedunia. Lucky you Li.

    Btw,, kamu termasuk orang yang penyabar yaaaa,, nggak gampang lho ngurusin rombongan piknik yang maunya banyak dan butuh service maksimal. Keren!

    • Puji Tuhan, Din πŸ™‚

      makasih ya, semua berkat kebaikan Tuhan nih dan dilatih terus menerus jadi penyabar hihi
      padahal mah dulu juga keselan, apa lagi ngurus tamu yg antik2 mulu Din haha

      semoga kita bisa semakin menikmati setiap kerjaan yang dipercayakan ke kita ya, amin πŸ™‚

  • Waaaah seru ya, bisa jadi temen deket πŸ˜€
    Walau kadang harus repot karena ngurus sekian banyak orang, baru kenal pula. Dulu saya termasuk yang ga bisa bedain antara tour guide dan tour leader. Dan sekarang dapet pencerahan πŸ˜€

    • iya seru mas, kali kali ya dari temen jadi deket beneran, eh πŸ˜€
      hihi sama2 mas, persamaannya antara tour leader dan local guide itu akan kerjasama untuk menciptakan suasana trip yang menyenangkan πŸ™‚

  • Keren banget lho tour leader begini. Gak kebayang kalau gw harus handle banyak orang begini. Ngatur 2-3 orang aja ribet bener. Makanya gw lebih senang jalan sendiri atau bareng temen-ketemu-di-jalan, yang mostly bule. Cuz ena ena lah pokoknya klo cocok mah hehehe πŸ™‚

    • haha iya mas Adie, emang susah susah gampang kerjaan ini πŸ™‚
      tapi karena banyak senengnya jadi happy aja, bahkan nagih hihi

      eits, temne-ketemu-di-jalan, bae2 jangan-jangan dia jodohmu :p

  • Ternyata di Bogor Dan dari IPB juga ya, asiknya tour leader ya gitu mbak kerja sambil jalan2, jalan2 sambil kerja, nikmat, tapi Ada temen yg sudah lama jadi tour leader bosen katanya bolak balik ke luar negeri πŸ˜‚

    • iya, sama-sama di Bogor sekarang Mbak πŸ˜€
      mbak IPB juga? Asyik ketemu temen hihi. angkatan berapa mbak?

      haha, aku masih nagih, lagi seneng-senengnya sama kerjaannya hihi
      temanmu kerja di travel mana, mbak? jangan2 aku kenal πŸ˜€

  • Bingung mau comment apa..hahahhaa
    Semuanya terlihat seru yaa, padahal ada perjuangan dibalik semua itu. Tapi yaa itu, jadi asyik dan bahagia bisa menikmati semuanya πŸ˜€

    Semoga sering dapat panggilan buat jdi tour leader. Maulah kapan-kapan di leaderin..hahahhaa

  • Saking seru bacanya jadi bingung mau komen apa…hahahahaha

    Emang seru sih jadi tour leader. Bisa piknik gratis kemana2 (ini bonus). Bisa dapat banyak pengalaman yang ga ditemukan di meja kuliah. Jadi sangat seru yaa..hhehehe

    Maulah kapan-kapan di-leader-in…hhahahahah

  • Gue nggak ada masalah dengan kurang tidur atau capek wara-wiri. Cuman gue itu suka pusing kalo ngurusin orang yang terlalu banyak, hahaha. Gue pernah beberapa kali bikin open trip sebanyak 3-4 orang. Segitu aja udah cukuplah buat gue.

    Gue penasaran sama detil “peserta tur antik” di perjalanan-perjalanan lu πŸ˜€

    • hahaha, beda-beda ya tiap orang Gie. gue gak pernah masalah mau bawa berapa orang juga, mungkin karena gue emang demen ketemu banyak orang πŸ˜€

      “peserta tur antik” kalo dijelasin di sini panjang, gak cukup 2 hari, 2 malam.
      apa gue cerita langsung ke Bandung aja, Gie? haha

  • Kalo ada kelompok tour gini aku paling suka lihat bendera yang diangkat tinggi2 itu. Habisnya lucu sih. Malah dlu aku pernah lihat ada rombongan dari Korea yang leader-nya pake tongkat ada boneka lucunya. Padahal group leadernya bapak2 hehe

    • hihi iya kak, kalo ada di tempat wisata yang isinya banyak turis, akan ada banyak bendera-bendera dari travel lain.
      unik-unik emang, ada yg nge-jreng kaya benderaku, ada yang lucu kaya yang kamu ceritain.
      ada juga yang pake tongsis terus diuntel-untel baju πŸ˜‚

  • Wooouuuw … itu membahagiakan sekali … dapat kesempatan jadi toyr guide 7 hari, ngga fulltime ngantor …
    Kreen kak πŸ‘

    Jadi pengin punya kesempatan kayak pengalaman kak Liana

    • hihi itu asyiknya ya mas Himawan, engga perlu ngantor dan ngedepin komputer terus πŸ˜€
      amin, semoga bisa dapat kesempatan yang lebih ya mas πŸ™‚

  • Teman SMA saya, awalnya jadi TL di biro perjalanan lokal di Semarang, sekarang malah punya tour agen sendiri (meski masih skala Jawa – Bali saja). Tapi asyiknya jadi TL sekarang, karena lagi ngetrend model open trip, bisa dijajaki tuh, buka penawaran open trip untuk rombongan kecil πŸ™‚

    • Wih, menarik memang ya Mas.
      Semua bermula dari hal yang kecil, dari kerja sampai akhirnya buka usaha sendiri.
      Mantap banget. Gpp masih skala domestik, nanti lama kelamaan jadi internasional hihi

      Terima kasih ya Mas Her buat sharingnya πŸ™‚

  • Aku dulu pas habis kuliah juga pernah bantuin bawa tur ke SG dan emang penghasilan lumayan, belum lagi kalau peserta doyan belanja hahha sekarang sih baru mau coba lagi nih hehe bawa yang deket-deket aja tapiny πŸ™‚

    • wih asyik! dulu kuliah pariwisata ya ci?
      seru kan emang ci kerjaan ini buat yang suka aja hihi
      semangats ya, semoga bisa segera terealisasikan rencananya πŸ™‚

  • Ahahah, klo saya langsung gagal di poin ketiga. Saya paling susah bawa orang tua yg *maaf* jalannya agak lambat. Sulit buat saya untuk bs mengimbangi mereka. Wanita memang biasanya lebih sabar dan kamu contohnya.

    And another good thing is you always praise your God in every single activity you do.

    Thanks sudah berbagi πŸ™‚

    • Hihi, iya bukan cuma Mas aja. Bahkan ada beberapa Tour Leader juga yang tumbang di tengah jalan, ya karena itu… gak bisa imbangi tamu atau gak suka melayani sesama.

      Yeay! Sudah pastinya Mas karena cuma Dia yang bisa berikan semua ini ke saya πŸ™‚
      Terima kasih juga buat semua waktunya membaca dan memberikan komentar.

  • waaaa, thanks for sharing teh! Asli aku tu udah lama pengin DM gimana caranya jadi tour leader! HAHA Mimpi aku banget. Tapi gangerti harus mulai dari mana πŸ™ Baca tulisan ini aja aku udah dag-dig-dug ngga tau kenapa hahahaaa.
    Doain aku, biar bisa jadi tour leader kaya teteh, suatu hari nanti πŸ˜€

    • Oalah, DM aja teh, WA juga monggo πŸ™‚

      Bisa dimulai dari kerja di travel, atau banyakin jalan-jalan terus bikin trip kecil-kecilan.
      Ada banyak ide untuk memulai teh, cuma kadang eksekusinya aja yg perlu usaha (lebih) keras hihi

      Semangats ya teh, semoga cita-citanya bisa segera terwujud. Amin πŸ™‚

  • kok jadi pengen ya, being Tour Leader like you do, so inspiring yes, we should make a workshop related to this kind of “Travel&Tourism Writing Workshop” and you should becoming one of our muse! cant wait to see you soon…

  • Salam kenal mbak.
    Pastinya lah ketagihan apalagi kalau gratisan, hahaha… Cuma harus jeli nyusun segalanya. Kopdarlah kalau tour ke Bali πŸ˜€
    Sukses selaluu yaa..

    • Hi Kak Gandi, salam kenal juga πŸ™‚
      iyes, betul sekali.
      wah, stay di Bali ya? September besok saya mau ke sana. mungkin bisa sekalian kopdar hihi

      amin, doa yg sama untukmu ya πŸ™‚

  • Seru banget yah jadi tour leader,, walaupun kadang ada kesel dan capeknya.. Dan tahu gak,, gue juga baru menyadari pekerjaan ini seru banget.. gue kerja kantoran tapi juga baru buka trip jelajah sumatera barat.. kalau tripnya di hari libur,, gue yang handle semuanya, bahkan termasuk nyetir,, tapi kalau tripnya hari kerja ya gue atur dari jauh aja hihi..

    Peserta trip yang antik itu emang selalu ada sih,, cuman tingkat keantikannya berbeda2 hihi..

    -Traveler Paruh Waktu

    • Yuhu! Seru dan menantang kak Bara.
      Seneng denger cerita pengalamanmu πŸ™‚
      Herannya, kita gak pernah bosen atau patah semangat ya pas jalanin hal yg kita suka.

      Sukses terus ya untuk pekerjaan dan side jobnya.
      Kalau saya ke Sumatera Barat, boleh kontak ndak ya? hihi

  • wah, ini nih baru namanya jalan-jalan tapi di bayar ituuu. atau kalo orang2 yang liat instagram bilang: dia kerjanya apa sih, jalan2 mulu? Bisa jadi tour leader ya kak biar jalan2 teruus

  • Hi mba Liana, sy mau tanya mengenai standard rate utk uang saku TL ada ga sih? untuk domestik, internasional dan umrah? ratenya kisaran brp ya mba? thx b4

    • Hi Mba Hanny, terima kasih sudah mampir ya πŸ™‚

      untuk fee TL rute domestik, internasional dan umroh beda-beda dan setiap travel juga menawarkan fee yang berbeda-beda Mba.
      soal ini, saya rencana mau nulis di artikel lain, nantikan ya!

  • wah seneng banget bacanya kerja jd tour leader,
    apalagi bacanya pas lg suntuk2nya sama kerjaan, jd keinginan resign semakin besar haha

    btw mba, kalo mau daftar jd tour leader gt apakah ada persyaratan khusu (misalnya sertifikasi gt)?
    ceritain juga dong mba secara rinci yang tahap2 awal daftar jd tour leader bagaimana hihihi aku tertarik juga niihh.

    terimakasih mba! have a nice daay:D

    • Hola kak Bella, makasi banyak udah mampir πŸ™‚
      Maaf sekali baru balas ya!

      Hmmm.. untuk persyaratan sih gak ada kak mungkin karena aku sebelumnya memang bekerja di company yang sama ya.
      Jadi company sudah tau bagaimana kinerja aku tanpa sertifikasi.

      Sepertinya aku akan bikin artikel lagi khusus untuk tahap2an menjadi tour leader.
      Banyak request soalnya hihi makasi ya πŸ™‚

  • Hi Kak Liana,

    Seru banget cerita dan pengalamannya jadi tour leader.
    Semoga kesampaian ya jadi tour leader buat Eropa, Amerika, dan Negara Seru Lainnya!

    Cheers,
    Dee Rahma

  • Mau nanya teh,saya jugak cita-cita pengen jadi tour guide.
    Gaji awal teteh jadi TL berpaan?kalo setelah dikenal kek gini berapaan?
    Menurut teteh bagusnya jadi tour guide type apa ya?
    Dan kalo misal kita nantinya udah punya keluarga sendiri,apakah selamanya harus menjadi tour guidE dan sering meninggalkan suami/istri? πŸ˜”
    Bisa kerja di kantornya aja gk kalo udah punya keluarga?
    Bagaimana solusinya menurut teteh?
    Mohon bantuannya ya teh πŸ‘Ό

    • Hi Kak Ignasius, makasi sekali sudah mampir dan udah tinggalin beberapa pertanyaan ya πŸ™‚
      Aku coba jawab dulu satu per satu nih.

      1. Soal gaji, awal awal aku start dari bawah banget. sepertinya soal ini aku nanti akan bikin post terpisah ya biar detail hihi
      2. Kalau type tour leader biasanya beda-beda kak, setiap tour leader punya gaya pembawaannya sendiri. gak ada tolok ukur gimana bagusnya karena apa yang dikerjakan pake hati biasanya akan sampai lagi ke hati yang menerimanya hihi
      3. Nanti kalau aku udah berkeluarga, aku akan tetep jalani profesi ini. tinggalin suami sebentar, paling lama 12 hari hihi tapi kalau sudah punya anak akan lain ceritanya. harapannya aku udah keburu punya usaha sebelum punya anak πŸ˜€ *amin!
      4. Untuk kerja di kantor sebetulnya bisa aja kak, cuma tergantung kantor dan kamu ya. kalau ada rejekinya, bisa banget jadi kerja kantoran juga.

      Sementara ini dulu jawaban aku, makasi banget udah mampir ya πŸ™‚
      keep spirit! Gbu more kak Ignasius.

  • Jadi inget pertama kali ketemu teh liana di Ezy Travel , waktu itu gue masih di Tabloid Wanita Indonesia . Memang saat itu ga bisa kerjasama , tapi memang teh liana orangnya humble jadinya ngobrolnya enak . Sukses terus teh liana semoga bisa ketemu lagi kapan-kapan .

    • Hi Mas Halley, terima kasih sudah mampir ya πŸ™‚
      Maaf sekali baru balas, astagaaaaaaaa! long time no talk masssss! Malah ketemu di blog ya kita hihi

      Makasi banyak ya mas buat apresiasinya.
      Doa yg sama untuk mas dan apapun yang mas kerjakan, lancar-lancar buat karirnya ya Mas.
      Amin, semoga kita bisa jumpa di lain waktu πŸ™‚

    • Hi Kak Tirsa, terima kasih sudah mampir ya πŸ™‚
      Maaf sekali baru balas, kalau kamu berangkat di high seasons atau sedang ada acara besar di China sudah wajib untuk apply visa China untuk masuk Shenzhen-nya.
      Tapi kalau km berangkat di low seasons, masuk Shenzhen menggunakan VOA juga bisa.

      Selamat jalan-jalan, jangan lupa cerita!

  • Halo mba liana. Kalo mau join Tour leader di dwidaya untuk outbound bagaimana ya apply nya? Saya ingin juga .
    Terima kasih untuk jawaban nya.

    • Hi Kak Lawrens, terima kasih sudah mampir ya πŸ™‚
      Maaf sekali baru balas, kebetulan kalo saya memang sudah bekerja di sana sejak tahun 2014.
      Kamu juga bekerja di travel atau bagaimana?

      Kalau kamu bekerja di travel atau mungkin bekerja di Dwidaya juga, akan lebih mudah untuk menjadi TL lewat audisi yang diadakan divisi TL setiap tahunnya πŸ™‚

          • Freelance inbound, kadang dgn panorama dan marintur kalo mau coba apply freelance outbound di dwidaya bisa tidak ya? Apply nya kemana

          • Hi Kak! wah keren nih, aku mesti belajar dari kamu πŸ™‚
            Bisa langsung ke HO aja kak, atau coba via tlp buat tanya ke customer service-nya mereka.
            Kebetulan kan aku memang karyawan di sana sebelumnya, jadi apply-nya engga via email atau dateng langsung.

  • kak, kan kaka skrg tour leader, dulu kaka lebih milih SMA atau SMK sih? karna emang aku dari dulu kepengen banget jadi tour leader, hehe

    • Hi Rachel, terima kasih sudah mampir ya πŸ™‚
      Maaf sekali baru balas, kalo dulu malah aku ambil SMK jurusan Multimedia karena emng belum kepikiran akan kerja jadi TL.
      Nah, kalau dari skrng kamu udah tau cita2 dan passion kamu, baiknya ambil SMK jurusan Pariwisata dan nanti kuliah juga bisa ambil jurusan pariwisata.
      Lulus kerja di travel dan pas ada kesempatan jadi TL, jangan sampai dilewatkan ya.

      Good luck! πŸ™‚

    • Hi Kak Keyan, terima kasih sudah mampir ya πŸ™‚
      Maaf sekali baru balas, ada banyak cara untuk menjadi Tour Leader dan kebetulan cara yang aku lalui itu dengan masuk bekerja di travel dulu.
      Lalu ikut audisi TL di kantor, Puji Tuhan sampai saat ini aku masih bisa menjadi Freelance TL dan setiap bulan berangkat bawa tour.

      Semangat ya! πŸ˜‰

  • salam kenal Liana,
    tq untuk infonya,karena sangat bermanfaat sekali buat saya,satu pengalaman baru yg TDK pernah saya tahu,kebetulan pas saya mau mencoba jadi guide lokal dulu buat cari pengalaman ,ditunggu cerita barunya ,pasti lebih seru lagi .Amin.

    • Hi kak Samson, terima kasih ya πŸ™‚
      Maaf sekali baru sempat membalas komen di artikel saya. semangat untuk pekerjaan menjadi local guide-nya!

  • salam kenal Liana,
    Tq buat infonya, saya dapat pengalaman dari Liana yg sangat berharga .kebetulan saya baru mau memulai jadi lokal guide .

    • halo kak Samson, terima kasih sudah mampir dan terima kasih atas apresiasinya πŸ™‚
      selamat dan good luck buat setiap job yang dikerjakan ya, Gbu more!

  • saya juga beberapa kali jalan sama teman teman sekantor dan jadi pemandu gratisan, tapi sering dibuat kesal karena dianggap sebagai pemandu tour yg harus memberi service seperti diisuruh suruh mengambil foto beberapa orang dari mereka tapi tidak ada imbal baliknya utk bantu ganti mengambil foto kita yg juga ingin mejeng tentunya. bikin kapok, mending jadi pemandu gratisan liburan ke luar negeri untuk keluarga sendiri saja

    • wah, asyik bener nih pengalaman kamu kak Agus πŸ™‚

      kalo jadi pemandu sama kantor, malah enak dibayar terus dapet jalan-jalan gratis hihi
      semangat terus ya buat jadi pemandunya πŸ™‚

    • Hi Frisco, maaf sekali baru bls ya πŸ™‚
      Untuk magang di Dwidaya, bisa banget. coba kamu mampir ke websitenya dan ajukan lamaran buat magang ya.
      Good luck! πŸ˜‰

  • Jd guide mah gga bisa jd tumpuan.hidup. Kl high season ok kl lg low season ? Kesihan puasa semua. hrs ada job lain yg lbh mapan.

    • Hi, terima kasih sudah remind πŸ™‚
      sejauh ini masih ada job lain yg bisa kasih uang jajan bulanan nih, in case kalau dalam 1 bulan engga dpt jadwal bawa.
      dan Puji Tuhan tiap bulan selalu dapet jadwal hihi

      Semangat semangat!

  • A nice article to read!
    Btw, audisi tour leader di Dwidaya biasanya kapan ya per tahunnya? Bs dapat info audisinya biasa gimana caranya? Ada diinfokan di web nya atau gmna?
    Salam kenal ya Liana! Thanks in advance

    • Hi Liyana, maaf ya baru reply komen kamu πŸ™‚
      Hmm, biasanya audisi ada tiap tahun. tp terbuka hanya untuk internal aja alias anak2 in house, harus jadi karyawan dulu buat coba audisinya.

      salam kenal juga, selamat jalan-jalan, jangan lupa cerita!

  • Wah keren nih … Kak mau tanya , kakak pas awal masuk dwidaya tour itu sebagai apa? Ticketing kah ? Jika benar ticketing dan sekarang jadi tour leader apakah ticketing masih tetap ketika sudah jadi tour leader?
    Soalnya abang saya ticketing iya dan tour leader juga iya kak

    • Hi Wardhana, maaf baru bls ya πŸ™‚
      terima kasih atas apresiasi dan waktu berkunjung ke blogku.

      dulu aku masuk ke anak perusahaan dwidaya sebagai digital marketing, kerja sekitar 4 tahun di sana.
      wah, abang kamu ticketing di travel mana?
      walau posisi ticketing tetap bisa jadi TL kok kalau high seasons. biasanya gitu ya.
      coba make sure ke abang kamu ya πŸ™‚

      semangat semangat!

      • Hi kak,
        benua apa yang udah kakak kunjungi? asia dan eropa udah pasti hehe.bagaimana amerika/afrika/australia? atau bahkan antartika ? hehe

        • Kak mau tanya lagi hehe . awal2 pertama kali kakak bawa tour tuh kemana?domestik apa langsug keluar negeri . dan pertama kali bawa tour kakak langsung bawa sendiri apa belajar ngikut senior jadi asisten tour leader dlu?
          terima kasih

          • Hi Win, pertamaa bawa tour aku langsung keluar negeri, dulu mulai dari bawah banget, dari Malaysia Singapore dan engga ngikut senior tapi semua awal2 itu harus lolos kelas audisi dlu dan ikut kelas destinasi di kantorku.
            terus ada juga tour domestik dan aku sempet beberapa kali bawa ke Semarang, Bandung dan Bogor πŸ™‚

        • Hi Darwin, makasi udah mampir ke blogku ya πŸ™‚
          sejauh ini baru Asia nih Win, puji Tuhan udah semua Asia Tenggara dan Asia Timur.
          tapi diriku masih terus berdoa dan udah siap kalo diminta bawa group untuk destinasi di benua lainnya, amin πŸ™‚

          • Oh baru asia ya kak , klo abang ku kerjanya sama kyak kakak , tapi dia berangkatnya gk setiap bukan kak , dia bawa tuh bisa 3 bulan sekali , dan abang ku udah bawa tour ke benua asia,eropa,dan australia. Aku doain kakak ada kesempatan bawa tour ke benua lainnya ya kak. aminn

  • Hai kak , sehat ya kak. Aku mau tanya
    Yg aku tau kan hanya di dwidaya tour yg ada divisi tour leader. Klo di travel lain yg aku tau dia gk ada kak divisi tour leader , ada nya travel consultant atau TC nah di TC ini dia ngelayanin tamu iyaa , dan bawa tour (tour leader ) iyaa juga.
    Dan klo tour leader seperti kakak ini , kerjanya bawa tour aja ya kak? Dan klo iyaa , klo lagi gk bawa tour kerjanya apa kak?
    Terima kasih

    • hi Rangga, thank you fot visit my blog ya!
      hmm, di beberapa travel agent yg sudah cukup besar itu ada divisi tour leader, ngga.
      biasa divisi ini selalu bawa tour, kalo engga bawa di kantor juga kerja office hour kaya karyawan biasa.
      kerjanya lebih fokus ke group tour πŸ™‚

      semoga cukup menjawab ya!

  • kak dari mahasiswa pariwisata mau bertanya nihh.. pas pertama kali jdi tour leader di dampingi apaa nggk? kan masih blum paham gituu tuhh..

    • Hi mahasiswa pariwisata,
      tentu engga didampingi sama sekali haha
      tapi sebelum berangkat di kantorku ada training dulu dan ada belajar kelas destinasi πŸ™‚
      dan di beberapa travel agent lainnya, ada yang jadi runner dulu buat bantu bantu senior dalam bertugas jadi TL, kalo udah OK baru jalan sendiri.
      beda-beda aturan di setiap travelnya.

  • saya punya resto di daerah jakarta barat.. mau cari tour leader kerja sama , kalau bisa bantu tolong email saya ya. terima kasih

    • Hi Pak Gunawan,
      Thank you udah mampir ke blog saya ya πŸ™‚
      Pls lemme know kalau ada yg bisa dibantu dan boleh di-share bentuk kerjasamanya seperti apa.

      Thank you!

  • Hi Liana,

    aku baca blog kamu jadi tertarik buat ngelamar jadi tour leader di dwidaya, boleh tau ga kalo mau kirim lamaran ke alamat email mana ya?
    makasih banayk yaa

    • Hi Vero, kebetulan pas aku bisa jadi TL Dwidaya itu karena aku udah bekerja cukup lama di sana.
      Mungkin kamu bisa coba untuk bekerja jadi karyawan di sana dulu untuk kesempatan ini.
      Selamat mencoba ya! πŸ™‚

  • Seru banged jadi tour leader.
    Aku juga pengen.
    Karna hobi jalan-jalan sech ya.
    Oiaa
    Kalau jadi tour leader itu harus punya lisensi gak?
    Kayak tour guide kan punya sertifikat guide.
    Gmna kalo tour leader ada sertifikat nya gak sech

    • Hi Ayu, terima kasih sudah mampir ya πŸ™‚
      Yap, bener banget, untuk sekarang profesi Tour Leader juga harus ada sertifikasinya. kebetulan di kantorku yang sekarang itu wajib sudah bersertifikasi.

    • Hi, terima kasih sudah mampir. cuma mohon maaf nih, belum bisa bantu jawab dan kebetulan jawabannya engga ada di artikelku yg ini hehe
      selamat memulai usaha ya, sukses selalu πŸ™‚

  • Hallo kak liana, salam kenal ya πŸ™‚
    Memang nagih banget deh kak jadi tour leader tu, walaupun aku belum sehebat kak liana ini hehe

    Btw kak saat ini saya juga masih kuliah di jawa dan yaa mencoba memulai karir sambil belajar menjadi tour leader. Tapi masih tour leader domestik sih kak yg suka bawa ibu ibu yg hobi goyang πŸ˜‚ sekarang saya smt 5 dan pengen banget magang di dwidaya huusudah ngajuin sih kak tapi lumayan juga nih follow upnya krna bener bener ga ada kenalan org dalem πŸ˜‚ jadi tlpon sana sini email sana sini deh kak

    • Hi Han, thank you for visiting my blog ya, makasi juga buat apresiasinya πŸ™‚

      wah seru nih pengalaman kamu. emng paling seru kalo bawa ibu ibu yg suka goyang yaa >.< anw, terus follow up ya ke kantor, good luck & all the best. semangat buat magangnya nanti!

  • Waduuhh mupeeng bgt nih aku kak.. apalagi aku juga pny saudara yg jd TL gitu.. freelance tapiii jadwalnya padet banget sering tour. Seruuu… akuu juga sukaa banget sm travelling.. pgn coba jd TL tapi kalau harus ambil sekolah pariwisata kan makan waktu juga kak dan uda umur…

    • praise the Lord, Sharon. bersyukur bgt bisa berkecimpung di bidang travel karena kerjaan ini emang seru bgt! >.<
      aku belum sekondang sodara km nih, aku masih belajar hihi

      semoga km cepet nyusul ya. kalo rejeki engga kemana.
      semangat terus! πŸ˜‰

  • wah seru nih. aku bisa banyak belajar kalau teh lia mampir ke moscow. aku bisa jadi guide localnya deh kalau dipercaya.
    aku pernah bawa turis indonesia 5 orang jalan-jalan di moscow ke beberapa tempat destinasi wisata. udah hafal beberapa tempat yang paling sering dikunjungi dan menarik. hobi ku memang jalan-jalan sih, jadi ga heran bisa tau tempat baru setiap bulannya. tahun baru 2020 aku rencananya mau ke kota kazan jalan-jalan.

    • Hi Kak Azmi, wah.. senang sekali dengar ceritamu πŸ™‚
      Makasi udah mampir dan sharing2 ya. kapan2 semoga nyampe ke Moscow *amin
      Nanti pastinya akan mampir dan kabarin kak Azmi kalau aku tiba di sana.
      Sehat2 selalu, semoga bisa jadi local guide beneran ya. Semangat!

  • Apa iya kak klo di eropa yg namanya local guide itu jarang ?sehingga kita sendiri sebagai tour leader yg harus menjelaskan objek2 wisata disana , sedangkan di asia kan banyak local guide jadi kita bisa kerja sama aja

    • Hi kak Bened, terima kasih sudah mampir ya πŸ™‚

      Iya betul, kalau tour Eropa gak ada local guide-nya. sekalipun ada, itu hanya di beberapa destinasi aja misal di museum atau tmpt bersejarah.
      So, tour leader yg akan menjelaskan objek wisatanya. Semoga menjawab pertanyaanmu ya, makasi kak.

  • kak mau bagi pengalaman dong, kalau jadi tour leader itu kita yang atur semua nya terus untuk urusan meals supaya tau lokal resto yang bagus darimana? gamungkin kita survey kesana kan yah hehehe mohon infonya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Button