Explore Makassar: Dari Bantaeng Sampai Bulukumba [PART 2]

Explore Makassar: Dari Bantaeng Sampai Bulukumba [PART 2]

Hai! Tebak gue butuh waktu berapa lama buat nyelesain postingan Explore Makassar: Dari Bantaeng Sampai Bulukumba [PART 2]?

2 jam? Salah

2 hari? Salah

2 minggu? Salah

2 minggu lewat 1 hari? Bener!

Eh, kenapa banyak angka 2 Li? Karena ber-2 itu lebih baik daripada sendiri πŸ˜ŒπŸ˜‚

Selamat datang di ceritaliana.com buat temen-temen yang baru pertama kali mampir ke sini. Semoga Kalian segera menemukan kebahagiaan yang selama ini Kalian cari. Artikel ini merupakan artikel lanjutan dari Explore Makassar: Dari Bantaeng Sampai Bulukumba [PART 1].

Dan gue akan ceritain tentang hari selanjutnya, hari dimana gue mulai jatuh cinta sama Makassar.

Sama orangnya juga…

Check this out!

Hari ke-4

Selamat pagi dari Bantaeng!

Gue tidur satu kamar sama Mbak Fitri dan karena malemnya anak-anak info jam 4 pagi mau hunting sunrise jadi gue pasang alarm jam 3.30. Nyatanya gue bangun jam 5.30 dan itupun karena dibangunin Mbak Fitri, yang nanya gue mau ikut atau enggak ke Desa Loka. Dalam sejarah kehidupan gue, alarm emang selalu mati-matian usaha buat ngebangunin gue walau udah berkali-kali gue matiin πŸ˜‚

Gue langsung loncat dari kasur, cuci muka, ngambil kamera dan langsung kumpul.

Sampe-sampe gue gak ganti baju dan gak bawa duit. Gue masih pake baju tidur, gak ada pantes-pantesnya buat difoto. Gue miskin karena gak bawa duit sampe mie instant yang gue pesen aja dibayarin Dendy. HAHA

Enggak semua peserta ikutan ke Desa Loka, cuma 2 mobil aja yang jalan. Satu mobil APV, isinya Kak Ata yang nyetir, Kak Ai, gue, Dendy, Mbak Fitri, Kak Diana & pacarnya, Kak Ming dan Kak Reza. Kalau di mobil yang 1 lagi, ada Om Boy, Om Pew, Kak Angga, terus gue masih belum inget ada siapa lagi yang ikut waktu itu.

Kami menempuh perjalanan sekitar 1 jam sambil ditemani obrolan tentang acara-acara budaya di Toraja. Duh, biar perginya ke Bantaeng tapi hati kecil gue masih aja buat Toraja. Ibarat pacaran mah udah jadian sama yang lain tapi hati tetep ke mantan πŸ™Š

Jalanan yang ditempuh buat ke Desa Loka itu nanjak banget dan berkelok-kelok, tapi gue engga mabok apalagi bosen karena mata gue disuguhin pemandangan yang cantik. Kiri kanan banyak pohon-pohon dan tanaman-tanaman yang tersusun rapi. Gue suka banget liat yang ijo-ijo begini.

Explore Makassar

Desa Loka, Bantaeng

Gak lama dari situ kami sampai di Desa Loka, Bantaeng. Tempat ini cantik banget, kata anak-anak @instamakassar, tempat ini sering dijadiin tempat buat nge-camp. Di sana dingin, apa kabar gue yang masih pake baju tidur dan gak bawa jaket? πŸ˜‚Β Kalo kata Dendy mah ini mirip Tebing Keraton di Bandung.

Explore Makassar

In frame: @skinnymonkey. Pic taken by Me. Fotonya juga sambil deg-deg-an

Explore Makassar

In frame:@l_aeroplanino. Kalo yang ini gue curi foto fotografer haha

Explore Makassar

Ini gue, pake baju tidur, topi Dendy dan diambil fotonya oleh @l_aeroplanino

Ini kali pertama gue pergi dengan para instagramers, gue banyak belajar dari cara mereka ngambil foto. Gue amazed aja dengan keberanian mereka buat manjat batu yang tinggi buat jadi model dan ngedapetin foto yang instagramable.

Explore Makassar

Begitu tuh behind the scene para igers buat ambil foto insgramable

Selain gue belajar dari cara mereka melihat sisi yang berbeda buat ngambil foto, gue juga ada belajar aplikasi apa aja yang mereka pake buat ngedit foto. Dendy bilang, aplikasi edit foto yang paling mudah dipake dan hasilnya keren itu kaya VSCO dan Adobe Lightroom. Gue jadi coba-coba edit foto, mainin tone colour dan ternyata gue suka! Haha. Emang musti berani main warna buat dapetin hasil yang keren.

 

Air Terjun Bissappu

Setelah dari Desa Loka, kami move ke Air Terjun Bissappu buat Explore Makassar. Gue pikir becanda langsung ke air terjun, ternyata beneran wkwkwk fix gue belom mandi dan udah bauΒ πŸ˜‚

Perjalanan dari Desa Loka ke Air Terjun Bissappu cukup cepet, cuma makan waktu sekitar 30 menitan.

Sesampainya di Air Terjun Bissappu, temen-temen yang engga ikut ke Desa Loka juga udah sampe. Kami sama-sama turun ke air terjun buat explore dan ternyata emang WOW banget. Air terjunnya cantik parah! AsliΒ πŸ’™

Explore Makassar

Air Terjun Bissappu. Tone by Dendy

Explore Makassar

Foto rame-rame depan gerbang air terjun

Setelah dari air terjun, kami kembali ke hotel buat mandi, packing, makan siang terus check out. Lalu kami meneruskan perjalanan explore Makassar buat melihat pembuatan perahu Pinisi asal Bugis yang terkenal itu.

Ada juga Curug Bidadari Sentul yang gak kalah cantiknya

 

Tana Beru, Pembuatan perahu Pinisi

Eh, gue mana kepikiran sih sebelumnya kalau bisa jalan-jalan di dalem kerangka perahu Pinisi yang masih dibuat? Lagi-lagi nih, cuma gara-gara ikut acara Instameet Celebes gue bisa menginjakan kaki di sini.

Explore Makassar

Foto di atas Perahu Pinisi. Taken by @faauzireza

I was happy and still happy kalo inget jalan-jalan berkesan kemarin. Perahu-perahu yang gue sering liat di internet, yang emang diperuntukan buat sailing di pulau-pulau cantik kaya Labuan Bajo ini ternyata bikinnya engga cepet, geng. Bukan cuma itungan bulan malah bisa sampe itungan tahun juga. Lama, butuh waktu kaya nunggu jodoh!

Explore Makassar

Kerangka Perahu Pinisi

Satu perahu ini bisa dikerjain oleh 8-10 orang pekerja. Ngomongin soal bahannya nih, kemarin gue sempet denger kalo ternyata 1 perahu ini bisa pake sampe 4 jenis kayu. Makanya gak heran kalo satu perahu Pinisi ini harganya dibandrol ratusan juta sampe milyaran rupiah.

Perahu Pinisi khas Bugis ini ada macem-macem bentuknya, ada yang kecil, ada juga yang besar dan panjangnya sampe 20 meter. Perahu yang besar itu bahkan bisa nampung beban sampe 30 ton.

Explore Makassar

In frame: @anggapalinggi

Explore Makassar

In frame: @muhwaahyu. Edited by @l_aeroplanino

Sebenernya ada yang menarik nih, jadi dalam pembuatan perahu Pinisi masih ada ritual-ritual dari jaman nenek moyang sampe sekarang masih dilakuin. Sayangnya pas gue ke sana, acara ritualnya udah selesai dan para pekerja udah kerja kek biasa. Tapi yang gue foto itu bukan pekerjanya ya πŸ˜‚

Ini nih ada beberapa oleh-oleh foto yang gue suka pas Explore MakassarΒ di sana.

Explore Makassar

Explore Perahu Pinisi

Explore Makassar

Para fotografer kece. In frame: @_aeroplanino, @mirzaeka, @zeptiadi_

Explore Makassar

Segini happy-nya muka gue pas difoto haha

Explore Makassar

Foto sama artis Makassar @pachesmindstore. Lebih sumringah muka siapa coba?

Tanjung Bara

Explore Makassar

Kapan kita bisa ngabisin waktu sama-sama di sini?

Explore Makassar hari ini enggak berenti di situ aja, kami lanjut ke pantai Tanjung Bara dan penginapan kami di sana. Eh, penginapan malam ini spesial, lokasinya tepat di pinggir pantai dan yang bikin happy-nya adalah yang cewe tidur satu kamar semua dan begitu juga yang cowo. Ahiya, kalo cowo dibagi 2 kamar deh karena jumlah mereka banyak.

Sore hari semua orang sibuk dengan aktivitasnya masing-masing, ada yang pasang hammock terus mesra-mesraan sama hammock-nya, ada yang foto-foto di pantai, ada yang berenang, begitu juga gue, Dendy dan Uniel. Kami milih buat jalan-jalan ke tempat lain.

Explore Makassar

Cantiknya Tanjung Bara

Gue gak berenti ngakak kalo inget gimana cara kami mencapai tempat ini. Karena Dendy, si bocah petualang, gue dan Uniel ikut-ikut nerjang jalan yang banyak tumbuhan berduri sampe jalan di atas batu karang yang keras dan tajem.

Apalagi somplaknya, Dendy cuma pake sendal hotel ke sana. Udah jalan jauh-jauh, serem-serem, ngejar sunset, pake sepatu orang yang hanyut di sana, pas sampe tempat tujuan ternyata ada jalan di tepi pantai buat naik ke tempat kami berdiri πŸ˜‚

Sumveh, somplak abis!

Tapi karena kekonyolan itu, perjalanan ini lebih berkesan buat gue. View yang didapet keren abis. Gue seneng bisa duduk-duduk di atas sana dan ngobrol-ngobrol sama mereka. Ternyata buat mendapatkan view cantik itu butuh perjuangan dan hasilnya emang worth it.

Jadi, kalo Kalian mau dapetin sesuatu, Kalian harus berusaha 😌

Setelah main sama Dendy dan Uniel, gue ikut foto sama cewe-cewe cantik Makassar. Kaya gini nih hasilnya:

Explore Makassar

Cewe-cewe kekinian Makassar, maafkan betis gue itu wkwk

Explore Makassar

Suka banget sama jepretan @l_aeroplanino

Malam setelah dinner, semua peserta kumpul lagi di tepi pantai. Membentuk lingkaran, dinaungi bintang-bintang lalu gue dan peserta lainnya saling sharing. Sharing profit πŸ˜‚

Namanya Ran, ketua acara Instameet Celebes tahun ini. Dia minta peserta untuk sharing kesan, pesan dan sebutin satu nama iger yang mau didatengin kalau ada acara lagi tahun depan. Ini jadi kesempatan gue buat say thanks ke panitia yang udah bikin acaranya berkesan banget, kasih pesan juga sama sampein siapa iger yang gue suka.

Setelah sharing dengan anak-anak, gue sama Dendy ambil kamera dan pergi ke pinggir pantai lagi. Dia ngajarin gue gimana cara ngambil foto Milky Way. Speed harus di bikin lambat banget, 30 detik bisa, ISO di setting setinggi-tingginya dan diafragma harus dibuka selebar-lebarnya.

Explore Makassar hari ke-4 sampai di sini dulu. Masa gue ngetik udah kepanjangan haha. Kira-kira ada yang tau enggak kemana aja gue di hari ke-5?

Boleh dong tebak di kolom komentar πŸ™‹

Selamat jalan-jalan, jangan lupa cerita!



13 thoughts on “Explore Makassar: Dari Bantaeng Sampai Bulukumba [PART 2]”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Button